piUtanK @brau … 061213_150115


 

JAKARTA kontan. Moody’s Investor Service menurunkan rating perusahaan PT Berau Coal Energy Tbk (BRAU) ke level Caa1 dari sebelumnya B3. Moody’s juga menurunkan peringkat utang obligasi BRAU dan Berau Capital Resources Pte Ltd (BCR) yang dijamin oleh BRAU. Rating ini masih dalam evaluasi guna melihat kemungkian penurunan lebih lanjut.

Penurunan ini mengikuti pernyataan induk usaha BRAU, Asia Resources Minerals Plc (ARMS) yang juga menggenggam 84,7% saham BRAU. ARMS menyatakan kemungkinan untuk memperpanjang jatuh tempo obligasi sebesar US$ 450 juta. Obligasi tersebut memiliki bunga yang cukup tinggi sebesar 12,5%. Adapun masa jatuh temponya Juli 2015.

Moody’s melihat perpanjangan waktu jatuh tempo ini sebagai bentuk pemaksaaan terhadap pemegang obligasi. Hal ini mencerminkan sikap tidak konsisten perseroan terkait janji awal untuk membayar utang.

Downgrade ke Caa1 mencerminkan peningkatan kemungkinan tekanan yang akan terjadi selama satu kuartal ke depan, ditambah lingkungan operasional yang menantang lantaran harga batubara yang terus melemah,” kata Brian Grieser, Wakil Presiden sekaligus analis Senior Moody’s dalam rilis, Rabu (14/1).

Selanjutnya, Moody’s akan fokus pada hasil Rapat umum Pemegang Saham ARMS pada Februari mendatang serta rencana restrukturisasi utang tahun ini.

Peringkat BRAU bisa diturunkan jika terjadi salah satu dari tiga hal. Pertama, hasil RUPS tidak disetujui oleh mayoritas direktur independen. Kedua, BRAU mengusulkan untuk memperbanjang masa jatuh tempo obligasi, meminta bunga yang lebih rendah, atau menurunkan nilai obligasi.

Ketiga, restrukturisasi obligasi senilai US$ 450 juta tersebut berpengaruh terhadap obligasi BRAU lainnya senilai US$ 500 juta yang akan jatuh tempo tahun 2017.

Ke depan Moody’s melihat peringkat BRAU tidak akan stabil sebelum restrukturisasi utang berjalan dengan lancar. Sebaliknya, peringkat bisa stabil atau bahkan naik jika BRAU berhasil meningkatkan tambahan modal dan mendapatkan US$ 173 juta dari Rosan Roeslani atau menujukkan kemampuan untuk membayar obligasi.

Sekadar mengingatkan, berdasarkan keputusan Arbitrase Singapura, Rosan harus membayar US$ 173 kepada ARMS sebagai ganti rugi atas penyelewengan keuangan semasa menjabat menjadi Presiden Direktur BRAU.

Editor: Sanny Cicilia

Anak usaha Bumi Plc, PT Berau Coal Energy Tbk, menuding Rosan Perkasa Roeslani tidak
beriktikad baik untuk menyelesaikan masalah utangnya senilai US$ 173 juta. Direktur Utama
Berau R.C. Eko Santoso Budianto mengungkapkan, perseroan saat ini tengah mengambil
jalur arbitrase agar uang itu bisa dibayarkan.

밨osan tidak melakukan pembayaran tahap pertama sebesar US$ 30 juta sebagaimana
disyaratkan dalam perjanjian penyelesaian,� katanya. (Tempo/Fn)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: