minyaaa($108)aaK … 190713


Harga Minyak Dunia Sentuh Level Tertinggi 16 Bulan

  • Jumat, 19 Juli 2013 | 07:55 WIB

NEW YORK, KOMPAS.com – Harga minyak mentah New York melonjak ke tertinggi 16 bulan pada Kamis (18/7/2013) waktu setempat (Jumat pagi WIB), setelah berita ekonomi positif Amerika Serikat menaikkan ekspektasi permintaan kuat di ekonomi terbesar dunia itu.

Kontrak utama New York, minyak mentah light sweet atau West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Agustus, melonjak 1,56 dollar AS menjadi menetap di 108,04 dollar AS per barel, penutupan tertinggi sejak 1 Maret 2012.

Minyak mentah Brent North Sea untuk penyerahan September ditutup sembilan sen lebih tinggi pada 108,70  dollar AS barel di perdagangan London.

Penurunan dalam klaim pengangguran AS yang lebih tajam dari perkiraan dan kenaikan besar tak terduga dalam aktivitas manufaktur daerah membantu mendorong harga minyak lebih tinggi.

Jaminan Ketua Federal Reserve Ben Bernanke akan mempertahankan kebijakan uang longgarnya untuk beberapa waktu mendatang dalam hari kedua kesaksiannya di Kongres, juga mendukung sentimen pasar, kata analis.

“Minyak mentah AS telah bergerak kembali ke tingkat yang terakhir ditemui pada Maret 2012, karena para investor membeli komoditas hitam di tengah tanda-tanda bahwa ekonomi AS sedang membangun sebuah kekuatan,” kata Chris Beauchamp, analis pasar di perusahaan perdagangan IG.

Para analis mengatakan harga minyak akan tetap didukung oleh tanda-tanda permintaan kuat di Amerika Serikat, konsumen minyak mentah utama dunia, serta kekhawatiran gangguan pasokan di Timur Tengah yang disebabkan oleh gejolak politik di Mesir.

“Tingginya permintaan di AS dan berlanjutnya krisis di Mesir cenderung mempertahankan harga tinggi dalam waktu dekat,” kata Sanjeev Gupta, kepala Praktek Minyak dan Gas Asia Pasifik  di perusahaan konsultan EY, sebelumnya Ernst and Young.

Penurunan besar dalam stok minyak mentah AS untuk ketiga minggu berturut-turut, menunjukkan pengetatan persediaan dan laporan Rabu, terus mendukung harga WTI.

Dalam perdagangan sepanjang hari, kontrak WTI sempat mencapai setinggi 108,43 dollar AS, kurang dari satu dollar AS di bawah harga Brent.

Spread (perbedaan) antara Brent dan WTI menyempit menjadi kurang dari satu dollar … karena para investor terus merevisi naik harapan mereka tentang permintaan di Amerika Utara,” kata Fawad Razaqzada, analis teknis di pedagang GFT Markets.

Kontrak WTI belum pernah ditutup di atas Brent sejak 16 Agustus 2010. “WTI telah dihubungkan kembali ke pasar minyak dunia melalui perubahan saluran pipa logistik dan meningkatnya permintaan kilang,” kata Andy Lipow dari Lipow Oil Associates.

“WTI telah undervalued karena ada kemacetan logistik yang menghambat pengiriman minyak sampai ke sektor-sektor penyulingan di Gold Coast, yang berarti bahwa alternatif untuk saluran pipa adalah kereta api, yang jauh lebih mahal,” tambahnya.

Sumber : AFP/ANTARA
Editor : Erlangga Djumena

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: